Sunday, 25 December 2016

Sunyi

Hari ini cuti umum. Bersambung pula dengan esok hari, kerana hari Krismas jatuh pada hari Ahad (hari ini lahh 😜). Cuma saya masih belum bercuti. (Sebenarnya masih belum ada keberanian mahu meminta cuti 😂)

Seperti yang saya coretkan pada tulisan yang lalu, kerja di jabatan saya tidak ada hari cuti khusus. Jika mahu bercuti, mesti memohon untuk cuti rehat. Beza pula dengan rakan serumah saya yang bekerja di jabatan lain. Mereka diberi cuti 2 hari seminggu - macam cikgu pula kann.

Sedih. Sunyi.

Begitulah hari-hari selepas bekerja ini. Terutamanya selepas hampir 2 bulan bekerja. Terpaksa memberikan komitmen 200 peratus di hospital, menjadikan kerja ini sajalah komitmen yang saya benar penuhi.

Kosong. Lantas terasa ingin ada komitmen lain ; program, gym, kelas - kelas luar atau manusia. Hakikatnya saya sudah sedia ada komitmen yang perlu dilunaskan selain kerja - komitmen dengan Tuhan dan agama. Kebelakangan ini, tidak sampai pun 50 peratus komitmen yang saya beri. Solat lambat, tidak solat berjemaah, bacaan al-Quran jarang-jarang, ma'thurat entah bila yang terkahir dibaca, zikir, dan list amalan yang saya lalaikan bersambungg.

Sedih dan malap. Inilah hakikat kesunyian ini. Melarikan diri dari Tuhan yang mengurnia cinta dan bahagia. Dia Yang menemani kita setiap masa. Ini seharusnya komitmen terbesar yang mesti kita bagi, bahkan yang paling perlu diberi tumpuan dan fokus. Segala daya usaha kehidupan semuanya seharusnya untuk menjayakan komitmen ini.

Resolusi ;

ALLAH lah yang sentiasa bersama kita setiap masa. Jayakan komitmen dengan Dia. Dzikrullah selalu dan jangan lalai dengan dunia. Bersama Tuhan, yang berat pasti menjadi ringan, yang sakit pasti terubat. Semoga selalu berusaha dan berdoa supaya menjadi manusia yang akrab dengan Tuhan.

Jundullah. Ameen

Wednesday, 21 December 2016

Sebulan dua puluh dua hari

Assalamualaikum.

Hai.

Akhirnya saya berkeputusan untuk menulis semula - selepas semua pos lama saya padam  😂

Hari ini, hari yang ke lima puluh dua saya berkhidmat di jabatan perbidanan dan sakit puan - lebih tepat lagi menjalani latihan siswazah. Sungguh, setiap saat adalah sangat mendebarkan, dan menuntut kepada kesabaran yang berterusan. Penat !

Hidup selepas mula bekerja ini, sangat berbeza dengan zaman sebelumnya. Di sekolah, hidup banyak tekanan juga dengan kerja rumah dan tugas selepas waktu sekolah. Bezanya kita ada rutin harian mengikut jadual yang telah awal-awal pun disusun oleh sekolah untuk kita siapkan segala tugasan dan keperluan. Kita juga tak perlu risau untuk keperluan asasi, semua sudah sedia terhidang.

Hidup di universiti pula, jadualnya agak longgar. Kelas di kampus dari pagi sampai petang, kemudian bebas dengan urusan kendiri masing-masing. Aktiviti luar kampus yang banyak menuntut masa dan komitmen, tetapi sekurangnya masih ada masa untuk ruang privasi sendiri. Jika benar sibuk pun, rakan serumah mesti akan turut membantu meringankan beban dan melunaskan tanggungjawab harian kita.

Sekarang di waktu kerja, bukan kita sahaja yang sibuk. Rakan serumah juga sama sibuk dengan kita. Jadual pula tidak sama. Entah bila baru berjumpa. Tambah pula di jabatan saya sekarang kekurangan staf. Maka tiada langsung hari cuti. Setiap hari adalah hari bekerja. Letih penat hari ini, disambung pula ke hari esok. Sambung lagi ke hari esoknya dan berterusanlah setiap hari.

Retrospektifnya,

Kerja ini sangat beban. Berat dan sakit. Menghirup semua tenaga dan semangat yang ada. Memakan masa dan menuntut komitmen dua ratus peratus. Bahkan meninggalkan sangat sedikit waktu untuk urusan lainnya. Sangat rugi bila kuantiti waktu, tenaga, semangat dan tumpuan ini pada kerja yang niatnya bukan untuk Tuhan - bukan amalan yang nilaiannya boleh dibekalkan untuk hari - hari akhirat. Sia - sia.

Jadi pesan untuk diriku,

Luruskan niat. Pastikan betul - betul tujuan ke hospital setiap hari. Niatkan berkhidmat hanya untuk ALLAH. Bukan mencari populariti atau redha manusia. Ingat ALLAH selalu dan jaga janji kita dengan Dia. Kefardhuan yang wajib ditunaikan, hati selalu khusyuk dan tunduk mengingati Tuhan dalam segenap kerja yang sedang kita buat. Sampai terjagalah segala tingkah dan perbuatan, selalu dalam batas seperti yang Dia mahu.

Saya boleh. Aku boleh. Aimi boleh.
Selamanya hamba ALLAH.
Jundullah.
Ameen.